BAHAGIA MEMUJA TANPA MEMINTA

Standar

10. Prof. Ali Aziz menyampaikan Taushiyah

Oleh: Prof. Dr. KH. Moh. Ali Aziz, M.Ag. Guru Besar UIN Sunan Ampel Surabaya & Penulis Buku “60 Menit Terapi Shalat Bahagia”

“Hai orang-orang yang beriman berdzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, dzikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada-Nya di waktu pagi dan petang.” (QS. Al Ahzab [33]:41-42).

 

Ayat di atas memerintahkan kita untuk banyak berdzikir, yaitu menyebut nama-nama Allah secara lisan dengan mengingat sifat-sifat-Nya atau hanya mengingatnya dalam hati. Dengan pengertian dzikir yang luas ini, maka shalat, membaca Al Qur’an, bershalawat, belajar dan sebagainya termasuk kegiatan dzikir.

Menurut Ibnu Abbas r.a, semua kewajiban pasti disertai ketentuan waktu dan dispensasi bagi yang berhalangan. Tapi, untuk berdzikir tidak ada ketentuan demikian, bahkan kita diperintah berdzikir dalam keadaan apapun: miskin atau kaya, gembira atau sedih, sehat atau sakit , pagi, siang, atau malam, berdiri atau duduk, berjalan atau berbaring, sedang bekerja atau istirahat. Sebanarnya, bertasbih termasuk kegiatan berdzikir, tapi dalam ayat ini disebut secara khusus, sebab ia merupakan zikir pemurnian iman dan pembersih dari pikiran negatif, termasuk berburuk sangka kepada Allah.

Cobalah Anda renungkan salah satu bacaan tasbih Rasulullah SAW berikut ini: “Subhanallah ‘adada khalqih, subhanallah ridla nafsih, subhanallah zinata ‘arsyih, subhanallah midada kalimatih” (aku bertasbih sebanyak bilangan makhluk ciptaan-Nya, sampai Allah senang dengan diri-Nya, senilai arasy di langit tertinggi, dan bertasbih tiada henti sampai dunia kehabisan tinta untuk menulisnya).

Jika Anda banyak berdzikir, maka berbagai anugerah Allah akan Anda peroleh, bahkan dibanggakan Allah di hadapan para malaikat, lalu para malaikat mengucapkan salam untuk Anda ketika hendak memasuki surga, sebagaimana dijelaskan pada lanjutan ayat di atas (ayat 43,44) (Hamka, Juz 22: 55). Allah SWT juga berfirman, “Ingatlah akan Aku, niscaya Aku akan mengingatmu, dan bersyukurlah kepada-Ku dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku” (QS. Al Baqarah [02]:152).

Dalam sebuah hadits qudsi, Allah SWT berfirman,

عَنْ اَبِى سَعِيْدٍ الخُدْرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ يَقُوْلُ الرَّبُّ عَزَّ وَجَلَّ مَنْ شَغَلَهُ الْقُرْأَنُ وَذِكْرِي عَنْ مَسْأَلَتِى أَعْطَيْتُهُ اَفْضَلَ مَا أُعْطِي السَّائِلِيْنَ وَفَضْلُ كَلَامِ اللهِ عَلَى سَا ئِرِ الْكَلَامِ كَفَضْلِ اللهِ عَلَى خَلْقِهِ رواه الترمذي

Abu Said Al Khudry r.a berkata, Rasulullah SAW bersabda, Allah ‘Azza Wajalla berfirman, “Barangsiapa sibuk membaca Al Qur’an dan berdzikir sampai tidak sempat mengajukan permohonan kepada-Ku, maka Aku akan memberinya anugerah yang lebih berharga daripada yang Aku berikan kepada para pemohon. Ketahuilah, nilai kalam Allah lebih tinggi dari semua perkataan makhluk seperti ketinggian Allah dibanding makhluk-Nya (HR. Al Turmudzi).

Muhammad ‘Awwaamah (2013:446) mengatakan orang-orang yang hanyut dalam kesibukan membaca Al Qur’an dan berzikir lebih dimuliakan Allah daripada para peminta, sebab mereka lebih menonjolkan kewajibannya untuk mengagungkan Allah daripada haknya untuk meminta kepada-Nya. Dr. Imam Ghozali Said, MA menambahkan itulah filosofi Surat Al Fatihah. Dari tujuah ayat, hanya ada satu ayat (10%) yang berisi permohonan sedangkan sisanya (90%) berisi pemujaan atau sanjungan untuk Allah SWT.

Berkaitan dengan hadis di atas, ijinkan saya bercerita tentang dua pembantu rumah tangga, Rukmini dan Hartatik (keduanya nama fiktif). Mereka sudah bekerja lebih dari sembilan tahun di rumah pemilik hotel di Tainan, Taiwan. Sang majikan dan anak-anaknya sangat puas dengan kerja mereka, bahkan tiga anaknya tidak bisa berpisah seharipun dengan mereka. Setiap diberi cuti pulang setelah dua tahun bekerja, dua anak majikan yang masih kecil diikutkan Rukmini ke Indonesia walaupun agak lama: dua atau tiga minggu.

Tipe dua TKI tersebut berbeda. Rukmini lebih gaul, sehingga dalam banyak kesempatan, khususnya ketika cuti pulang, dengan nada sedikit gurau ia meminta hadiah dan diiyakan oleh majikan. Sedangkan Hartatik, jarang bicara dan tidak pernah meminta hadiah apapun. Ia hanya fokus bekerja dan bekerja.

Ketika Hartatik pamit pulang untuk menikah, sang majikan memberi gaji sesuai perjanjian, dan di luar dugaan, ia juga memberi tambahan uang lebih dari cukup untuk biaya pesta perkawinan. Bahkan ia memberinya sebuah amplop angpao merah dengan tulisan tangan bahasa Taiwan, “Spesial untuk berbulan madu.” Ha ha. Jika dikalkulasi, pembantu pendiam asal Madiun yang fokus mengabdi itu menerima hadiah lebih banyak daripada yang diterima Rukmini setiap pulang cuti ke Indonesia.

Dalam beribadah selama ini, apakah Anda bertipe Rukmini yang selalu meminta atau Hartatik yang fokus bekerja dan mengabdi, tanpa sekalipun meminta bonus? Wah, jangan kedua-duanya. Jika Anda hanya memuji Allah dan tidak memohon sesuatu apapun, Allah sangat murka, sebab Anda sombong, merasa sudah mampu hidup tanpa campur tangan Allah. Allah SWT berfirman, “Barangsiapa tidak berdoa, maka Aku marah kepadanya” (HQR.’Askary dari Abu Hurairah r.a). Ikutilah semua nabi yang selalu berdoa dalam segala hal (QS. Al Anbiyak [21]: 83-90).

Jika Anda terus menerus meminta sampai kurang waktu untuk memperbanyak membaca Al Qur’an, bertasbih, bertahmid dan bershalawat, apakah Anda tidak malu, sebab Anda seolah-olah sedang membalik ayat dalam surat Al Fatihah, yang seharusnya “iyyaka na’bud waiyyaka nasta’in’’ : kepada-Mu kami menyembah dan kepada-Mu kami memohon pertolongan” menjadi “iyyaka nasta’in waiyyaka na’budu’’ : kepada-Mu kami memohon pertolongan dan kepada-Mu kami menyembah?”

Apakah Anda tidak malu pula dengan ‘Imran bin Hushain yang menangis di tengah malam, “Wahai Allah, mengapa aku tidak Engkau jadikan debu sehingga cepat lenyap ditiup angin, karena aku kehabisan kata dan daya untuk mengagungkan-Mu sesuai dengan kebesaran-Mu yang sesungguhnya?”

Mengapa Anda bertipe Rukmini? Ingatlah pesan Syekh Ahmad ibnu ‘Athaillah, “Al mukminu yusyghiluhus tsana-u ‘alallahi ta’ala ‘an an yakuna linafsihi syakira. Laisal muhib alladzi yarju min mahbubihi ‘iwadla aw yathlubu minhu ‘aradla, fainnal muhibba man yabdzulu laka, laisal muhibbu man tabdzulu lahu’’ (mukmin sejati selalu sibuk memuji Allah sehingga ia tidak sempat mengingat kepentingan dirinya sendiri. Pecinta bukanlah yang meminta sesuatu dari sang kekasih, melainkan yang selalu memberi segalanya untuknya yang terkasih).

Tulisan ini hanya untuk introspeksi dan mengajak merenung sejenak. Di sela-sela ibadah kita yang banyak meminta Allah, kapankah kita sediakan waktu yang agak panjang untuk hanya memuji, menyanjung dan mengagungkan Allah dan Rasulullah, tanpa sedikitpun terlintas meminta untuk sesuatupun. Setelah itu, kita lanjutkan paduan antara menyembah dan meminta (iyyaka na’budu waiyyaka nasta’in) seperti kebiasaan semula. Saatnya kita berubah: perbanyak porsi memuja daripada meminta. Dengan cara itu, yakinlah Anda akan lebih ceria dan pasti lebih bahagia. Sambutlah senyum Allah untuk Anda.

 

Surabaya, 25 Pebruari 2016

 

Referensi: (1) Hamka, Tafsir Al Azhar Juz XXII: p. 55; (2) M. Quraish Shihab, Tafsir Al Misbah Vol 10: 494; (3) Muhammad ‘Awwaamah, Minas Shihah Al Ahadits Al Qudsiyyah: Mi’ah Hadits Qudsi Ma’a Syarhiha (Seratus Syarah Hadis Qudsi), Noura Books, Jakarta Selatan 2013, p. 446-449); (4) Syekh Ibnu Athaillah, Al Hikam, terj. Salim Bahreisy, Penerbit Balai Buku, Surabaya, 1984, p. 182-183). (5) Moh. Ali Aziz, 60 Menit Terapi Shalat Bahagia, IAIN Press, Surabaya, 2012. (http://www.terapishalatbahagia.net/bahagia-memuja-tanpa-meminta/)

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s