PENUH ASA DENGAN DOA

Standar

10. Prof. Ali Aziz menyampaikan Taushiyah

Oleh: Prof. Dr. KH. Moh. Ali Aziz, M.Ag. Guru Besar UIN Sunan Ampel Surabaya & Penulis Buku “60 Menit Terapi Shalat Bahagia”

Saat ini, kita sangat berbahagia berada di bulan Rabi’ul Awal, bulan kelahiran Nabi ﷺ. Tapi sebenarnya juga bulan kesedihan, karena pada bulan yang sama, Nabi ﷺ meninggalkan para sahabat untuk selamanya.

Pada saat menjelang ajal, Nabi ﷺ berkata kepada Jibril a.s, ”Siapa yang mengurusi umatku sesudah aku mati?.” Maka Allah TA’ALA memberi perintah kepada Jibril, ”Beritahukan kekasihku bahwa Aku tidak menelantarkan umatnya. Beritahukan pula, ia adalah orang yang pertama kali keluar dari bumi pada hari kebangkitan, sekaligus pemimpin mereka yang dibangkitkan itu. Juga beritahukan, siapapun tidak diijinkan memasuki surga sebelum dimasuki umatnya.” Maka Nabi ﷺ berkata,”Sekarang aku jadi tenang.”

Saat itu, Nabi ﷺ dalam dekapan Aisyah r.a. Begitu dekatnya, sampai ia katakan, “Aku kumpulkan air ludahku dengan ludah Nabi di waktu wafatnya.” Pada saat-saat kritis itu, datanglah kakak Aisyah, Abdurrahman dengan siwak di tangannya. Nabi ﷺ terus memandang siwak itu. Aisyah faham, bahwa Nabi ﷺ menginginkannya. ”Aku akan mengambilnya untukmu,” kata Aisyah kepada Nabi ﷺ dan beliau mengiyakan dengan isyarat kepala. Dengan tangan gemetar, beliau memasukkan siwak ke dalam mulutnya. Tapi ternyata siwak itu masih terasa keras baginya, maka Aisyah mengambilnya kembali untuk dilembutkan ujungnya.

Di sebelah Nabi, terdapat wadah berisi air. Beliau memasukkan tangannya dan mengusapkannya ke muka seraya mengucapkan, ”La ilaha illallah (Tiada Tuhan selain Allah). Sungguh, kematian itu melalui sakarat (proses yang berat).”  Lalu beliau mengangkat tangannya untuk berdoa dengan suara lirih, “(Jadikan aku) bersama dengan orang-orang yang Engkau beri nikmat, para nabi, para shiddiqin, para syuhada’ dan orang-orang yang shaleh (QS. An Nisa’: 69). Wahai Allah ampunilah aku, rahmatilah aku dan pertemukan aku dengan ”Ar-Rafiqul A’laa, Ar-Rafiqul A’laa”

Pada kesempatan kali ini, saya tidak meneruskan kisah detik-detik terakhir Rasulullah itu. Saya hanya ingin menceritakan, siapa sebenarnya pria yang diberi kehormatan menyediakan kayu siwak untuk pembersih gigi Rasulullah menjelang wafat beliau itu. Ia adalah Abdurrahman putra Abu Bakat As Shiddiq, kakak kandung Aisyah r.a.  Pernikahan Abu Bakar dengan Ummu Rumman, janda dari al-Harits ibnu Sukhairah menghasilkan dua anak yaitu Abdrurrahman dan Aisyah.

Pada masa-masa awal, Abdurrahman adalah anak durhaka, yang tiada henti menyakiti hati bapak dan ibunya. Bahkan, pernah berhadapan langsung dalam perang Badar. Abu Bakar pada pasukan Nabi dan anaknya pada pasukan musuh. Betapa kontrasnya, Abu Bakar yang dikenal orang pertama yang masuk Islam dan menjadi pembela setia Rasulullah ﷺ mendapat perlawanan ideologis dan fisik dari anaknya sendiri.

Abu Bakar dan istri tiada henti mengajak sang anak masuk Islam dan mempercayai hari kebangkitan pada hari kiamat. Tapi Abdurrahman menolak mentah-mentah dan menyebutnya omong kosong Muhammad. Menurutnya, belum ada satupun manusia yang pernah dibangkitkan untuk hidup kembali. “Itu dongeng palsu orang-orang kuno (asathirul awwalin),” katanya.

Abu Bakar dan isteri sedih dan terus berdoa (wahuma yastaghitsani) sambil tiada bosan menasehati sang anak, tapi tetap saja ia menolaknya. Saat itulah Allah menurunkan Al Qur’an Surat Al-Ahqaf [46] ayat 17:

“Dan orang yang berkata kepada dua orang ibu bapaknya, “Persetan, bagi kamu berdua. Apakah kamu berdua mengingatkan aku bahwa aku akan dibangkitkan?. Padahal sungguh telah berlalu beberapa umat sebelumku? Kedua ibu bapaknya kemudian memohon pertolongan (istighatsah) kepada Allah seraya mengatakan, “Celaka kamu, berimanlah! Sungguh, janji Allah benar.” Lalu si anak berkata, “Ini tidak lain hanyalah dongeng orang-orang kuno”. (QS Al-Ahqaf [46]:17)

Amat kasihan bagi sang Ibu. Ia wafat dengan kesedihan melihat anaknya masih tetap memusuhi sang bapak dan Rasulullah ﷺ. Setelah sekian lama berdoa, Allah TA’ALA baru mengabulkan doa Abu Bakar, setelah istrinya meninggal. Tiba-tiba saja, Abdurrahman meminta bapaknya membimbing masuk Islam. Betapa senangnya sang bapak, Abu Bakar. Alangkah bahagia sang adik, Aisyah yang saat itu sudah menjadi istri Nabi ﷺ.

Abdurrahman kemudian tidak hanya muslim biasa. Tapi muslim shaleh dan pejuang tangguh. Ketika Abu Bakar dikukuhkan sebagai kepala negara sepeninggal Rasulullah, Abdurrahman menjadi tentara andalan beliau untuk menumpas 40.000 pasukan nabi palsu, Musailamah al-Kadzdzab, para pembangkang pembayar zakat. Luar biasa, Abdurrahman berhasil membunuh Muhammad ibnu al-Thufail, orang kepercayaan Musailamah. Sedangkan Musailamah sendiri mati atas sabetan pedang Wahsy bin Harb.

Dulu, Abdurrahman amat memusuhi Nabi ﷺ. Tapi ketika wafat Nabi, dia mendapat kehormatan menyerahkan siwak kepada Nabi. Dulu, Abdurrahman-lah yang menjadi penyebab kesedihan Abu Bakar. Tapi pada akhir hayat Abu Bakar, Abdurrahman-lah yang paling dicintainya. Bahkan ia mendapat wasiat untuk memandikan jenazah sang ayah. Itulah kekuatan doa orang tua.

Setiap doa orang tua untuk anaknya pasti dikabulkan Allah TA’ALA. Tapi perlu dicatat, tidak semua permohonan itu dikabulkan dengan segera. Ada kalanya, dibutuhkan kesabaran yang ekstra, sebab Allah telah menentukan jadual tersendiri kapan sebuah permohonan dikabulkan. Bahkan, permohonan itu ada kalanya baru dikabulkan setelah pemohonnya meninggal dunia, sebagaimana yang dialami oleh keluarga Abu Bakar as-Shiddiq.

Setiap pemohon harus tunduk kepada kehendak Allah, berupa jadual terpenuhinya permohonan. Jika sedikit saja ada ada perasaan terburu-buru, permohonan itu tidak akan dikabulkan Allah. Doa dengan harapan terkabulnya permohonan secara terburu-buru berarti mendikte Allah. Berarti pula ia bertindak sebagai manusia Maha di atas Maha Kuasanya Allah TA’ALA.  Nabi ﷺ bersabda, “Permohonan seorang di antara kalian akan dikabulkan Allah selama ia tidak tergesa-gesa dan berkata, “Saya sudah berdoa kepada Tuhanku, tapi Tuhanku belum saja mengabulkannya (qad da’awtu rabbi, falam yastajib li” (HR Bukhari Muslim dari Abu Hurairah r.a).

Tetaplah penuh asa menghadapi semua masalah dengan doa. Tapi, hindari bahasa dan sikap bernada memaksa yang Maha Kuasa. Selamat berdoa untuk keluarga sepanjang masa. Semoga tetap sabar menunggu jawaban Allah, Yang Maha Pemurah. (terapishalatbahagia.com)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s