Adab sang Pencari Ilmu

Standar

Cover Maret 2013Syeikh az-Zarnujiy, dalam pengantar kitab ta’lim al-muta’allim, menjelaskan bahwa banyak pelajar yang bersungguh-sungguh dalam belajar, namun tidak mendapatkan buahnya ilmu. Apakah buah ilmu itu? buah ilmu adalah “mengamalkan ilmu” dan “menyebarluaskan ilmu”. Menurut penelitian beliau, hal tersebut terjadi karena para pelajar itu salah cara dalam menuntut ilmu dan mereka juga meninggalkan syarat-syarat dalam belajar. Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini saya mengajak Anda untuk berdiskusi tentang cara-cara mencari ilmu atau dalam istilah lain disebut sebagai adab belajar.

Seberapa pentingkah adab itu?

Ibnu Mubarok berkata, “Barangsiapa yang meremehkan adab-adab, maka ia akan dihukum dengan terhalang dari sunnah-sunnah. Barangsiapa yang meremehkan sunnah-sunnah, maka ia akan dihukum dengan terhalang dari  fardhu-fardhu.  Dan barangsiapa yang meremehkan  fardhu-fardhu, maka  ia akan dihukum dengan terhalang dari ma’rifat (mengenal Allah)”.

Imam Syafii, imam mazhab yang banyak menjadi panutan kaum Muslim di Indonesia, pernah ditanya, bagaimana upayanya dalam meraih adab? Sang Imam menjawab, bahwa ia selalu mengejar adab laksana seorang ibu yang mencari anak satu-satunya yang hilang.

Begitulah pentingnya adab dalam belajar.

Saudaraku yang berbahagia, agar sukses dalam belajar, hendaknya kita mengamalkan adab-adab dalam belajar, yaitu niat mencari ilmu untuk memperoleh ridlo dari Alloh ta’ala, berdoa, mempunyai cita-cita yang tinggi, bersungguh-sungguh, istiqomah, menjahui kemaksiatan, tidak malu dan tidak sombong, mengamalkan dan menyebarluaskan.

  1. Niat mencari ilmu untuk memperoleh ridlo dari Alloh ta’ala

Kita semestinya menuntut ilmu dengan niat untuk mendapatkan ridlo dari Alloh ta’ala. Kita belajar dengan tujuan agar hilanglah kebodohan dari diri kita, agar kita mengetahui yang benar dan yang salah, yang manfaat dan yang mudlorot, agar kita bisa menghidup-hidupkan agama Islam ini, agar kita semakin dekat kepada Alloh ta’ala dan semakin bermanfaat kepada sesama manusia.

Perhatikan pesan Nabi Muhammad shollallohu alaihi wa sallam berikut:

 إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى . فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ .

Arti Hadits:

Sesungguhnya setiap  perbuatantergantung niatnya.  Dan  sesungguhnya  setiap  orang  (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keridhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena dunia yang dikehendakinya atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan. (H.R. Imam Bukhori dan Imam Muslim)

Jadi kalau tujuan kita belajar adalah untuk mendapatkan ridlo Alloh ta’ala, niscaya kita ‘kan mendapatkannya. Jika Alloh ta’ala ridlo kepada kita, sudah tentu kebahagiaan dan keselamatan di dunia dan akhiratlah yang akan kita peroleh. Adakah yang lebih baik dari hal ini? Sebaliknya, jika tujuan kita menuntut ilmu hanya untuk mendapatkan kemuliaan di dunia, misalnya harta benda dan kekuasaan, maka itulah yang akan kita dapatkan.

Perhatikan juga peringatan dari Nabi kita tercinta…

“Barangsiapa yang mempelajari ilmu untuk membanggakan diri di hadapan para ulama, mempermainkan diri orang-orang bodoh dan dengan itu wajah orang-orang berpaling kepadanya, maka Allah akan memasukkannya ke dalam neraka Jahannam. “ (HR. Ibn Majjah dari sahabat Abu Hurairah(

Dalam kitabnya, Adabul ‘Alim wal-Muta’allim, KH Hasyim Asy’ari mengutip hadits Rasulullah saw: “Barangsiapa mencari ilmu bukan karena Allah atau ia mengharapkan selain keridhaan Allah Ta’ala, maka bersiaplah dia mendapatkan tempat di neraka.”

 

  1. Berdoa

Doa adalah ungkapan bahwa kita butuh kepada Alloh ta’ala. Dan memang begitulah adanya. Sungguh kita sangat butuh kepada Alloh ta’ala. Selain itu, doa adalah senjata orang-orang yang beriman. Bukankah jika Alloh ta’ala berkehendak, semua hal bisa saja terwujud?

Nabi Muhammad shollallohu alaihi wa sallam mengajarkan doa bagi para pencari ilmu. Bacalah, resapi maknanya, hafalkan, dan amalkan setiap hari..!!

اللهُمَّ إنِّـيْ أَسْأَلُكَ عِلْماً نَافِعـاً ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لَايَنْفَـعُ             

“Ya Allah sesungguhnya aku memohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat dan Aku berlindung kepada Engkau dari (mendapatkan) ilmu yang tidak bermanfaat.” (HR. Al-Nasa’i dari sahabat Jabir bin Abdillah ra)

Selain doa tersebut, masih banyak doa-doa belajar yang lain. Silahkan mencari, menghafal, memahami, dan mengamalkan.

 

  1. Mempunyai cita-cita yang tinggi

Kita hendaklah memiliki cita-cita yang tinggi dalam belajar. Contoh, “aku ingin menghafal juz 30 dari al-Quran sekaligus terjemahannya dalam waktu 3 bulan”. Dengan memiliki cita-cita yang luhur seperti ini, kita akan bersemangat dalam belajar.

“bercita-citalah setinggi langit, kalaupun jatuh, engkau ‘kan jatuh di antara bintang-bintang” (anonym)

 

  1. Bersungguh-sungguh

Ini adalah sebuah keharusan. Kita musti bersungguh-sungguh dalam belajar. Karena dengan bersungguh-sungguhlah kesuksesan itu dapat dicapai. Bagi para pemalas, hanya sesal dan hinalah yang ‘kan didapat.

Ingatkan pepatah Arab yang sangat masyhur..?? MAN JADDA WA JADA.

“siapa yang bersungguh-sungguh, niscaya dia ‘kan (berhasil) mendapatkan (apa yang dicita-citakannya)”

 

  1. Istiqomah

Belajar adalah kebutuhan dasar manusia. Dengan belajar manusia bisa meningkatkan kualitas dirinya, menyelesaikan permasalahan hidupnya, dan menciptakan karya-karya yang bermanfaat. Oleh karena itu belajar harus dilakukan secara terus menerus, berkesinambungan, dan berkelanjutan.

Ada dikatakan;

“seseorang itu dikatakan pintar, selama ia mau belajar

Jika seseorang berhenti belajar, karena merasa sudah pintar, mulailah ia bodoh…”

  1. Menjauhi kemaksiatan

Inilah ciri khas pendidikan Islam. Pendidikan yang beradab. Para pengajar dan pelajar haruslah menjahui perbuatan maksiat. Karena kemaksiatan dapat menghalangi merasuknya ilmu ke dalam qolbu.

Perhatikan baik-baik syi’ir gubahan Imam Syafi’I berikut ini,

شَكَوْتُ إِلَىْ وَكِيْـعٍ سُوْءَ حِفْظِيْ               فَأَرْشَـدَ نِيْ إِلَىْ تَـرْكِ اْلمَعَـاصِيْ

وقَالَ: اعْلَمْ بِأَنَّ الْعِلْمَ نُـــــوْرٌ                    وَفَضْلُ اللهِ لاَ يُؤْتاَهُ عَـاصِ

Aku mengadu kepada guruku bernama Waqi’, tentang jeleknya hafalanku, maka ia memberikan petunjuk kepadaku agar meninggalkan kemaksiatan. Karena sesungguhnya ilmu itu adalah  cahaya, dan cahaya Alloh itu tidak akan diberikan kepada  orang yang berbuat maksiat”

Simaklah juga nasihat Imam Malik kepada Imam Syafi’i:

 إِنِيْ أرى اللهَ قَـدْ جَعَلَ فِيْ قَلْـبِكَ نُوْراً  فَلاَ تُطْـفِئْهُ بِظُلْـمَةِ مَعْصِيَةٍ      

“Sesungguhnya aku melihat pada hatimu pancaran cahaya, maka jangan engkau redupkan cahaya itu dengan gelapnya kemaksiatan.”

 

  1. Memuliakan ilmu

Tuntutlah ilmu dan belajarlah (untuk ilmu) ketenangan dan kehormatan diri, dan bersikaplah rendah hati kepada orang yang mengajar kamu. (HR. Ath-Thabrani)

Termasuk dalam arti memuliakan ilmu adalah memuliakan guru, kitab (buku), dan teman belajar. Bagaimana cara memuliakan guru? Menurut Syeikh az-Zarnujiz, cara memuliakan guru adalah dengan melakukan hal-hal yang menyebabkan beliau ridlo dan menghindari hal-hal yang menyebabkan beliau tidak enak hati. Contoh; bertutur kata yang sopan dan membantu beliau menyelesaikan urusan beliau.

Selain itu kita juga dianjurkan untuk memuliakan kitab. Misalnya dengan menyampuli kitab agar awet, menulis dengan tulisan yang bagus, dan menempatkan kitab di tempat yang terhormat, tidak seenaknya saja. Sementara memuliakan teman belajar bisa dilakukan dengan bersikap lemah lembut terhadap mereka, menerima kekurangan mereka, dan memuji kelebihan mereka.

 

  1. Tidak malu dan tidak sombong

Sebagai pelajar, kita hendaknya tidak malu dan tidak sombong dalam belajar. Malu dan sombong adalah penghalang bagi kita untuk memperoleh ilmu.

Sayyidah Aisyah rodliyallohu ‘anha pernah berkata tentang sifat malu para wanita Anshor:

“Sebaik-baik wanita adalah wanita Anshar. Rasa malu tidak menghalangi mereka untuk memperdalam ilmu agama” (HR. Bukhari)

Wanita-wanita anshor dikenal memiliki rasa malu yang tinggi sebagai cerminan keimanan mereka. Namun begitu, rasa malu yang tinggi tersebut tidak menghalangi mereka untuk menuntut ilmu. Artinya, mereka tidak malu bertanya untuk hal-hal yang mereka belum ketahui kejelasannya. Sekalipun hal tersebut berkaitan dengan hal-hal yang bersifat pribadi. Contohnya; bagaimana cara membersihkan darah haidl dan lain sebagainya.

Sebagai pembelajar kita tidak boleh malu dalam bertanya tentang hal-hal yang kita belum paham. Kita tidak perlu malu dan tidak perlu kawatir bahwa orang lain akan mengatai kita, “seperti itu aja gak ngerti”. Malu bertanya seperti itu hanya akan menghalangi kita dari kesempatan mendapatkan ilmu dari para ahli ilmu.

Sementara mengenai larangan sombong, Allah SWT. jelaskan dalam Surat al-Baqarah ayat 34:

“Dan ingatlah ketika kami berfirman kepada para malaikat : Sujudlah kamu kepada Adam, maka sujudlah mereka kecuali Iblis, ia enggan dan takabbur dan adalah ia termasuk golongan orang–orang yang kafir”.

Sifat sombong menyebabkan seseorang merasa lebih baik daripada yang lain. Ia cenderung merendahkan orang lain. Hal tersebut mengakibatkan ia seringkali menolak kebenaran yang sesungguhnya ia sudah sadari.

“Sombong itu adalah, menolak kebenaran dan merendahkan manusia.”(HR. Muslim dari sahabat Ibn Mas’ud ra)

Jika sifat sombong ini berada dalam diri seseorang, tentu orang tersebut akan kesulitan mendapatkan tambahan ilmu. Na’udzu billahi min dzalik.

  1. Mengamalkan dan Menyebarluaskan ilmu

“Ilmu yang tak diamalkan laksana pohon tak berbuah”

Buahnya ilmu adalah amal. Tentu rugilah kita jika sudah tahu kebaikan tapi tidak mengamalkannya.

Sungguh sangat bagus ucapan Al-Fudhail Bin ‘Iyadh :

“Seorang alim tetap dikatakan jahil sebelum ia mengamalkan ilmunya, jika ia mengamalkannya maka barulah ia dikatakan seorang alim.”

Abdullah bin Mubarak berkata, “Orang yang berakal adalah, seseorang yang tidak melulu berpikir untuk menambah ilmu, sebelum dia berusaha mengamalkan apa yang telah dia miliki, Maka dia menuntut ilmu untuk diamalkan, karena ilmu dicari untuk diamalkan”.

Selain itu kita juga hendaknya menyebarluaskan ilmu yang telah kita peroleh dengan mengajarkannya kepada orang lain, baik secara langsung maupun melalui media seperi tulisan. Semoga saja ilmu yang kita ajarkan tersebut dapat menjadi amal ibadah yang pahalanya terus mengalir walaupun kita sudah meninggal dunia kelak. Kita tentu masih ingat hadits terkenal tentang amal yang pahalanya terus mengalir walaupun kita sudah meninggal dunia, yaitu, shodaqoh jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak sholih yang mendoakan orang tuanya. (HR. Imam Muslim)

Perhatikan dengan seksama hadits dari nabi Muhammad shollallohu alaihi wa sallam berikut ini,

مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ                                        

 “Siapa orang yang menunjukkan kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melakukkannya” (HR. Tirmidzi dari sahabat Abi Mas’ud ra).

Saudaraku yang dicintai Alloh ta’ala, mari kita memahami dan mengamalkan adab-adab dalam belajar ini. Semoga dengan mengamalkan adab-adab dalam belajar ini kita dapat memperoleh ilmu yang manfaat dan barokah. Amin.

One thought on “Adab sang Pencari Ilmu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s